Maaf, Tulisan Saya Tak Sebagus yang Anda Buat! Maklumi Saja!

Senin, 01 November 2010

Bersukurlah Kalian yang Lahir Tahun 90-an

Pernah terpikir betapa ruginya adik-adik kita yang lahir di tahun setelah tahun 2000? Pasti kalian berpikir jika adik-adik kalian sangat beruntung karena semua fasilitas sudah ada. Padahal, mereka sebenarnya sangat rugi daripada kita. Kenapa aku bisa nulis kayak gitu? Pasti ada alasannya dong. Oke, alasan aku nulis kayak gitu di blogku ini adalah karena adik-adik kita tidak merasakan kehebohan permainan tradisional. Iya khan? Kita tu sebenarnya sangat beruntung dapat merasakan serunya main mainan tradisional seperti cublak-cublak suweng, gobag sodor, liman, delikan (petak umpet), jamuran, dan lain-lain. Bandingkan dengan adik kita, mereka cuman ngegame, smsan, nongkrong di pinggir jalan, dan kegiatan-kegiatan yang tak bermanfaat lainnya. Sosialisasi mereka juga kurang kan. Mereka jarang keluar rumah,tak tahu sopan santun jika bertemu dengan orang lain, cenderung acuh tak acuh terhadap keadaan orang lain, dan mempunyai rasa individualisme yang lebih tinggi. Dalam segi hiburan ( dalam artian musik), mereka juga kagak seberuntung kita. Di umur sekolah dasar mereka dijejali lagu-lagu orang dewasa yang sebenarnya kagak akrab dengan pendengaran mereka. Mereka dah tahu lagu cinta ( makanan apa tu cinta? ) dan lagu-lagu yang mereka dengar tu sebenarnya kagak berbobot sama sekali. Bandingkan dengan masa kecil kita, minimal kita dah hafal lagu filmnya Sherina ‘n Joshua. Teknologi pada jaman kita kecil juga masih akrab dengan kita kan? Pada waktu itu cuman ada TV dan radio yang dipunyai orang-orang pada umumnya. Acaranya pun ramah, masih ada “teletubies”, “unyil”, acara-acara yang mendidik juga banyak. Lha kalau sekarang mah dah penuh dengan sinetron, komedi-komedi yang bahasanya agak ngawur, drama reality yang terlalu hiperbola, film-film yang diselipi adegan-adegan yang gimana gitu. Kembali ke kehidupan kita sehari-hari, masih ingat gak kalau ada tetangga kita yang lagi hajatan. Biasanya waktu aku masih kecil imut-imut gitu ketika ada yang hajatan kita pasti ikut ibu-ibu kita “rewang” malem-malem. Tapi kita cuman main di luar. Lampu di tempat yang punya hajatan kan biasanya terang benderang, apalagi halaman rumah dulu tu masih lebar-lebar. Masih ingat permainan jamuran. Nah biasanya aku n’ temen-temenku main “jamuran” ketika ada moment seperti itu.Sosialisasi kita dengan orang lain juga masih baik. Kita masi tahu unggah-ungguh “nuwun sewu”, “ndherek langkung”, dan lain-lain. Mungkin adik-adik kita ama tetangga aja kagak tahu namanya dan mereka juga kurang sopan terhadap orang lain. Mungkin gara-gara budaya asing yang sudah membaur dengan mereka. Ada juga kebiasaan adik-adik kita yang kurang baik. Misalnya mereka hobi baca, tapi baca sms. Haw-haw. Aku sering ngeliat anak- anak SMP yang sering nongkrong di pinggir jalan, duduk di sepeda motor mereka sambil menduelkan jempol mereka dengan keypad HP. Aduh sungguh tragis nasib mereka. Mungkin udah jadi budaya jika inovasi dan kreativitas kita dalam membuat teknologi lebih dibanding dengan tingkat konsumerisme teknologinya. Wuist…….. ya inilah yang namanya globalisasi. Jika kita kagak bisa nyaring yang namanya globalisasi, ya jadinya kayak gitu tadi. Smuga aja kita lebih bijak dalam menghadapi globalisasi dan teknologi serta TIDAK MELUPAKAN MUATAN-MUATAN LOKAL.. Sekian dari aku ya! Wassalam.
Posting Lebih Baru Beranda

Diberdayakan oleh Blogger.

Recent Post

 

Followers

 

Custom Text Widget

Templates by Nano Yulianto | CSS3 by David Walsh | Powered by {N}Code & Blogger